May 18, 2016

Usah Lagi Seorang Diri

Tajuk : Usah Lagi Seorang Diri
Tema / Genre : Lif / Seram
Penulis : Ayubalqishah




BUNYI WhatsApp dari Honor 5x Dhia, telah memutuskan lamunannya sedari tadi yang masih berteleku di tikar sejadah. Siapa pula pagi-pagi buta ni, hantar WhatsApp. Dhia menggeretu di dalam hati. Lalu Dhia bangun dan terus mencapai telefon bimbitnya  yang berada di meja sisi katil. Dhia duduk di kepala katil, bantal tidur diletakkan di belakang tubuhnya, lalu bersandar santai. Telekung masih setia terbungkus ditubuhnya.
Kau jadi ke datang awal hari ni? - Nani
Mestilah jadi. Akukan memang hari-hari orang pertama yang akan terpacak depan 'office' selepas pak 'guard'. - Dhia
'Okay' cun! Aku tunggu sana. Jam 7 aku sampai. Kau jangan lupa, belikan aku nasi lemak Cik Timah tu. Lauk sambal sotong. - Nani
Insya ALLAH. - Dhia
Dhia Adriana, merupakan pekerja baru di Kemboja Holding sebagai Interior Designer. Dan dia juga merupakan pekerja paling awal sampai ke pejabat. Baginya, selepas solat subuhlah, rezeki mudah nak masuk. Itulah yang dia pegang sejak dari bangku sekolah lagi.
Dhia lihat jam bulat yang tergantung di dinding bilik, sebelah kanan. Baru pukul 6.15 pagi. Daripada rumah ke pejabat hanya makan masa 10 minit sahaja untuk sampai. Dhia baru perasan, dia masih lengkap bertelekung. Dhia buka telekung, lalu dililat kemas dan diletakkan di atas katil.
Dhia capai baju kerja yang sudah siap digosok malam tadi bersama tudung Adijuma pilihannya. Pantas Dhia bersiap-siap, wajah dioles dengan solekan tipis. Jam tangan Swatch dikenakan ke pergelangan tangan kanannya. Lalu Dhia mencapai kunci kereta Myvi yang sudah tiga tahun memberi khidmat padanya.

SELESAI urusan jual beli nasi lemak dan sedikit kuih, kereta Dhia terus meluncur laju membelah jalan. Tidak lama kemudian, Dhia sampai di depan pintu masuk utama pejabatnya yang terletak di tingkat bawah bangunan. Seperti kebiasaannya, kereta Dhia akan berada betul-betul di hadapan pintu pejabat. Dhia lihat-lihat keliling mencari Nani. Hisy! Nani ni... betul ke tidak dia ni. Janji nak sampai awal sama-sama. Dhia jeling jam di tangan, lagi 5 minit nak masuk jam 7.00 pagi.
"Kau... kalau dengar apa-apa dalam office ni, kau buat tak tahu aje, okay? " Pesanan dari Nani sebagai pekerja lama di Kemboja Holding dipegang kemas.
Bukannya Dhia tidak pernah diganggu, sudah banyak kali Dhia sering diusik oleh sesuatu yang dia sendiri tidak tahu dari mana wujudnya. Namun bagi Dhia, selagi benda mengganggu itu tidak wujud di hadapan matanya sendiri, selagi itulah baginya perkara itu, tidak perlu diambil pusing. Buang masa!
Tok! Tok!
Cermin keretanya diketuk, tetapi tiada kelibat. Dhia buka pintu laju, siang-siang apa nak ditakutkan.
"Ba!" Nani sergah dari belakang.
"Opocot! Terkejutnyalah sangat..." Dhia jelir lidah pada Nani dan jongket kening sebelah. Sudah macam budak-budak lagaknya.
"Jomlah aku lapar ni," ujar Nani sambil mengosok-gosok perutnya yang ramping.
"Asal kau tak pakai tudung hari ni? Bukan ke hari Jumaat, kau selalu pakai instant shawl? " Dhia soal Nani sambil anak matanya pandang Nani atas bawah.
"Parah kau ni, hari pun dah tak ingat. Hari nikan hari Sabtu. Hari Sabtu, mana ada aku pakai tudung," Nani senyum senget pada Dhia.
"La... ya ke?" Dhia tepuk dahi. Baru tujuh bulan dia di situ, kalau setahun entah apa lagilah yang dia akan lupa.
"Emm... jomlah naik. Kita melahap dulu. Lepas tu, aku nak kena siapkan design bilik Datin Maznah tu. Dahlah kena submit hari ni," Dhia tarik lengan Nani menuju ke pintu utama. Dhia  berikan senyuman manis pada Encik Kamal, pengawal keselamatan Kemboja Holding.
"Terima kasih uncle, sebab jagakan office kami dari hantu," sempat Nani bergurau sebelum ikut masuk sama dengan Dhia. Butang lif ditekan.
"Cepatlah! Kata lapar tadi," Dhia terjerit sedikit memanggil Nani yang terkial-kial berjalan dengan kasut tumit tinggi tiga incinya itu.
"Ya... ya. Sabarlah. Kaki aku ni tiba-tiba pula sakit," jawab Nani lantas cuba berjalan pantas ke lif.
Memandangkan pejabat kreatif, berada di tingkat lapan, Dhia dan Nani terpaksa menggunakan lif untuk sampai ke pejabat mereka. Kalau guna tangga, boleh 'tumpo' kata orang Perak.

"KAU confirm ke nak stay ni?" Soal Nani apabila Dhia menyampaikan hasratnya untuk kerja lebih masa sebentar tadi.
Dhia yang masih khusyuk mengadap laptop beserta kertas-kertas kerja berselerakan di mejanya, langsung tidak menjawab atau pun menoleh pada Nani yang sedang sibuk mengemas untuk pulang.
Nani pandang sekejap pada Dhia," aku balik dululah. Kau jangan lupa tutup semua lampu nanti. Jangan lupa kirim salam dekat hantu office ni tau."
Dhia berkalih pada Nani yang berdiri di hadapan meja. "Ucapan tak ada ke?" Soal Dhia dengan wajah serius.
"Dengan ucapan, tengah buat apa tu," tanpa tunggu balasan daripada Dhia, Nani tinggalkan Dhia di meja dengan lambaian selamat tinggal.
"Kurang asam kaukan. Dah cakap macam tu, boleh blah gitu aje," ujar Dhia. Matanya tak lepas pandang pada Nani sehinggalah sahabat baiknya itu lesap ditelan lif.
Tanpa memikirkan apa-apa, Dhia meneruskan pekerjaannya yang perlu dihabiskan hari ini juga. Dia perlu emailkan pada Ketua Bahagian Kreatif untuk dinilaikan. Setelah itu, ketuanya sendiri yang akan emailkan kepada Datin Maznah. Sekiranya Datin Maznah setuju dengan semua rekaan untuk setiap bilik tidur di rumahnya itu, barulah Dhia boleh tarik nafas lega. Dia perlu siapkan lima design untuk setiap empat bilik yang diminta. Masa pula hanya satu minggu yang diberi, dan hari ini hari terakhir. Dhia tiada pilihan selain daripada stayback.

DHIA ADRIANA terdengar bunyi orang menaip saat dia menekan tetikus. Klik! Klik! Dhia tekan lagi. Maklumlah guna photoshop ni, mana mungkin tak guna tetikus. Serentak dengan itu, Dhia dengar bunyi orang menaip. Sama banyak dengan jumlah kliknya pada tetikus. Dhia belum ada rasa takut lagi, sebab dia dah pun setkan mindanya dengan perkara positif. Mungkin ada lagi orang yang sedang kerja lebih masa seperti dia.
Tiba-tiba Dhia teringat yang dia perlu cek email, dan membalas email Encik Farhan yang bekerja dibahagian marketing. Saat inilah Dhia tidak tahu, ada sesuatu sedang cuba menguji tahap keberanian Dhia Adriana. Dari kejauhan 'sesuatu' itu sedang menyeringai tersenyum padanya.
Dhia buka email lalu menekan-nekan papan kekunci. Tap! Tap!
Dhia pandang belakang. Tak ada pula orang. Dari mana juga bunyinya ni. Takkan benda ni bunyi dua kali, kalau aku taip. Dhia renung pula kiri-kanan. Bulu tengkuknya meremang tiba-tiba. Dhia gosok batang tengkuk kuat-kuat sambil baca bismillah.
Tanpa fikir panjang, Dhia teruskan juga menaip. Tiba-tiba dia terdengar pula bunyi orang menaip sama seperti dia menaip, betul-betul sebelah dia. Iaitu tempat duduk Nani! Dhia pandang kanan.
"Nani... Kau jangan nak main-main, aku tak takutlah setakat tiru-tiru ni," ujar Dhia selamba. Lalu jari-jemarinya kembali ligat menaip. Dan serentak itu juga, terdengar taipan yang sama, dari arah yang sama juga! Dan macam copypaste.
Dhia taip selaju boleh, bunyi menaip dari jiran sebelah juga turut sama laju. Dhia geram. Pantas Dhia bangun dan pergi ke tempat Nani.
Sampai di meja Nani, apa pun tak ada. iMac Nani pun gelap. Sah dia kena main. "Tolonglah jangan ganggu aku... Aku ada benda penting nak siap ni. Tolong ya," rayu Dhia pada meja kosong. Macam bodoh pun ada.
Dhia duduk kembali ke kerusi. Lalu sambung menaip yang tidak habis tadi. Namun tidak sampai 5 minit dia memujuk agar tidak diganggu, akhirnya benda itu meniru gerak bunyi menaipnya kembali. Dhia geram. Panas hati. Semuanya menjadi satu.
Pam!
Dhia ketuk meja dengan kuat, tanpa segan silu Dhia bersuara lantang,"kau dah kenapa ha? Tak ada kerja erk? Kalau berani muncullah depan aku, aku bagi kau kerja."
Dhia seolah mencabar kredibiliti 'sesuatu' itu. Hampir setengah jam, Dhia damai dan tenang tanpa sebarang bunyi. Jam di dinding pejabat dikerlingnya. Hampir senja juga, baru nak siap kerja. Semua kau punya fasallah bunyi yang datang entah dari mana. Hatinya berbisik. Dhia tutup semua tenaga elektrik berdekatan meja. Saat dia mahu matikan suis pengecas telefon bimbitnya, tiba-tiba...
Pap!
Bunyi 'keyboard' jatuh ke lantai dengan kuat. Tubuh Dhia terasa sejuk beku. Menggigil tangan tatkala mencabut pencucuh 'charger' dari telefon bimbitnya. Pantas Dhia capai tas tangan Coach miliknya dan berjalan laju menuju ke pintu lif.
Dhia tekan banyak kali butang lif untuk turun ke bawah. Secara mendadak, bulu roma di tengkuk dan di tangan sudah  meremang. Jantung Dhia berdegup laju. Dhia menyapu-nyapu tangannya antara satu sama lain, bagi mengurangkan rasa takut yang sudah pun berjaya menguasainya.
 Menanti 5 minit  pintu lif untuk terbuka, terasa bagaikan berjam-jam lamanya.  Padahal setahu Dhia, mana ada orang lain lagi dah dekat tingkat atas, yang ada pengawal ajelah. Itupun di tingkat bawah.
Dhia tekan lagi sekali butang lif untuk turun.
Ting!
Akhirnya pintu lif terbuka luas. Dhia menghembus nafas lega. Saat sampai di tingkat tiga, tiba-tiba pintu lif terbuka sendiri. Suasana di tingkat tiga sememangnya sudah gelap-gelita dan sunyi. Lekas-lekas Dhia tekan butang tutup sambil baca bismillah.
Saat Dhia terbatuk, pandangan Dhia tertunduk sedikit dan mata pula terpejam beberapa saat.  Apabila Dhia membuka mata, dia terlihat dirinya sedang tersengih di dalam cermin, sedangkan dia tidak melakukan itu.
Dhia kaku. Keras. Tangan langsung tak boleh bergerak. Jantung seakan berhenti, peluh mula menitik walaupun keadaan sebenarnya adalah sejuk. Tiba-tiba dirinya yang kejung itu, di dalam cermin sedang gelak-gelak tanpa bunyi sambil menutup mulut menggunakan kedua-dua belah tangan.

HARI Isnin, kecoh mengenai Dhia yang ditemui pengsan oleh Encik Kamal. Hampir seminggu Dhia di masukkan ke hospital kerana demam panas. Nasib baiklah Dhia tidak meracau.
Sungguh besar impaknya di atas kejadian yang berlaku di dalam lif Kemboja Holding tersebut. Sejak dari hari itu, Dhia takut menaiki lif seorang diri. Melihat diri di cermin pun dia tak berani. Nani juga tidak lagi bergurau perkara yang bukan-bukan. Tiada siapa juga yang sanggup kerja lebih masa atau pun masuk ke dalam lif seorang diri, melainkan secara berkumpulan termasuklah bos besar Kemboja Holding.



0 comments:

Followers

My 1st novel

My 1st novel
sudilah baca ya

Warkah Seharum Cinta FAN

sahabat sedang menambah ilmu

Popular Posts

Powered by Blogger.

Chat

Copyright © . | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com