Plz likes my page

saat akhir hayat Rasulullah SAW(selamat menyambut maulidur Rasul)

 
Diriwayatkan bahawa Surah Al-Maidah ayat 3 diturunkan pada sesudah waktu 
Asar iaitu pada Hari Jumaat di Padang Arafah pada musim Haji Penghabisan 
(Wida?). Pada masa itu Rasulullah S.A.W tidak begitu jelas penerimaannya 
untuk mengingati isi dan makna yang terkandung dalam ayat tersebut. Kemudian 
Rasulullah S.A.W bersandar pada unta beliau, dan unta beliau pun duduk 
perlahan-lahan.
Setelah itu turun Malaikat Jibril a.s dan berkata ?Wahai Muhammad, 
sesungguhnya pada hari ini telah disempurnakan urusan agamamu, maka 
terputuslah apa yang diperintahkan oleh Allah S.W.T dan demikian juga apa 
yang terlarang olehNya. Oleh itu kamu kumpulkan para sahabatmu dan beritahu 
kepada mereka bahawa hari ini adalah hari terakhir aku bertemu dengan kamu.?
Apabila para sahabat mendengar hal yang demikian maka mereka pun gembira 
sambil berkata ?Agama kita telah sempurna?Agama kita telah sempurna?? 
Apabila Abu Bakar mendengar keterangan Rasulullah S.A.W itu, maka ia tidak 
dapat menahan kesedihannya maka ia pun kembali ke rumah lalu mengunci pintu 
dan menangis sekuat-kuatnya.
Maka Abu Bakar r.a pun berkata ?Wahai para sahabatku, kamu semua tidak tahu 
tentang musibah yang menimpa kamu, tidakkah kamu tahu bahawa apabila sesuatu 
perkara itu telah sempurna maka akan kelihatanlah akan kekurangannya. Dengan 
turunnya ayat tersebut bahawa ianya menunjukkan perpisahan kita dengan 
Rasulullah S.A.W. Hasan dan Husin menjadi yatim dan para isteri nabi menjadi 
janda.?
Kemudian Ali r.a berkata ?Ya Rasulullah, Abu Bakar mengatakan dengan 
turunnya ayat ini membawa tanda bahawa waktu wafatmu telah dekat. Adakah ini 
benar Ya Rasulullah?.? Lalu Rasulullah S.A.W berkata, ?Semua yang dikata 
oleh Abu Bakar adalah benar dan sesungguhnya masa untuk aku meninggalkan 
kamu semua telah hampir dekat.?
Sebaik sahaja Abu Bakar r.a mendengar pengakuan Rasulullah S.A.W maka iapun 
menangis sekuat tenaganya sehingga ia jatuh pengsan, sementara Ali r.a pula 
menggeletar seluruh tubuhnya. Dan para sahabat yang lain menangis dengan 
sekuat-kuatnya yang mereka mampu. Sehingga gunung-gunung, batu-batu, semua 
Malaikat yang di langit, cacing-cacing dan semua binatang baik yang di darat 
mahupun di lautan turut menangis. Kemudian Rasulullah S.A.W bersalaman 
dengan para sahabat satu demi satu dan berwasiat kepada mereka.
Kisah Rasulullah S.A.W mengalami hidup selepas turunnya ayat tersebut, ada 
yang mengatakan 81 hari, ada pula yang mengatakan beliau hidup sehingga 50 
hari selepas turunnya ayat tersebut, ada pula yang mengatakan beliau hidup 
selama 35 hari dari ayat tersebut diturunkan dan ada pula yang mengatakan 21 
hari.
Mengikut riwayat Ibn Ishaq dan Ibn Sa?ad daripada Abu Muwaihibah mengenai 
geringnya Rasulullah S.A.W katanya ?Aku diajak pergi oleh Rasulullah S.A.W 
di tengah-tengah malam,? katanya ?Wahai Muwaihibah, aku diperintahkan supaya 
memohon ampun untuk penduduk Baqi??. Kemudian Baginda pun datang kepada aku 
lalu katanya : ?Telah diberikan kunci khazanah dunia untuk kekal dalam dunia 
ini, tetapi aku memilih untuk bertemu dengan Tuhanku dan Syurga. ?Wahai 
Rasulullah. Ambillah kunci khazanah  dunia dan kekallah dalam dunia kemudian 
barulah syurga.? ?Tidak, demi Allah wahai Abu Muwaihibah, aku telah memilih 
pertemuan dengan Tuhanku dan Syurga.?
Sejak itu mulalah geringnya Baginda Rasulullah S.A.W. Sakit yang mula 
dirasai oleh Rasulullah S.A.W. ialah sakit kepala yang bersangatan. Dari 
?Aishah r.a., bahawa tatkala pulang Baginda dari Baqi? disambut oleh 
?Aishah, maka Baginda mengadu dengan mengatakan : ?Kepalaku wahai ?Aishah?.? 
Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari ?Urwah bahawa ?Aishah memberitahu 
kepadanya : bahawa Rasulullah S.A.W. bila mengidap sakit, Baginda 
menyapu-nyapukan air liurnya dengan tangannya sambil membaca ayat-ayat 
Ma?uzah.
Baginda sedar bahawa para sahabatnya berdukacita kerananya. Maka kata 
Baginda : ?Bawalah aku kepada mereka, ingin aku cakap kepada  mereka.? Lalu 
Baginda pun bersembahyang bersama mereka, kemudian berucap di atas mimbar 
dengan kepala berbalut. Kemudian kata Baginda : ?Seorang hamba Allah  telah  
diberi  pilihan  untuk mendapat kemewahan hidup di dunia atau berada 
disamping Allah ?.? Abu Bakar yang mendengar ucapan itu terus menangis. Kata 
Baginda kepadanya : ?Bertenanglah wahai Abu Bakar?.. wahai manusia, orang 
yang paling banyak berbudi dengan harta benda dan perdampingan kepada ku 
ialah Abu Bakar, andainya dibolehkan saya mendapat khalil (teman), maka Abu 
Bakarlah akan ku jadikan khalil, tetapi persaudaraan ialah Islam, tidak akan 
kekal di masjid ini satu tingkap pun melainkan tingkap Abu Bakar. Aku tidak 
merasa bimbang kamu akan menjadi musyrik sesudah peninggalan ku tetapi yang 
aku takut ialah kamu akan bercakaran bersengketa kerana dunia. Wahai umatku, 
kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasihNya. Maka taati dan 
bertakwa kepadaNya. Ku wariskan dua perkara pada kalian Al-Quran dan Sunnah 
ku. Barangsiapa mencintai sunnah ku bererti mencintai aku dan kelak 
orang-orang yang mencintaiku akan masuk syurga bersama-sama aku.?
Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah S.A.W. yang 
tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap 
mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan nafas dan 
tangisnya. Usman menghela nafas panjang dan Ali menundukkan kepalanya 
dalam-dalam. Isyarat itu telah datang, saat itu telah tiba. ?Rasulullah akan 
meninggalkan kita semua.? Keluh hati semua sahabat kala itu.
Apabila ajal Rasulullah S.A.W. makin hampir maka beliaupun memanggil para 
sahabat ke rumah Siti ?Aisyah r.a. beliau berkata : ?Selamat datang kamu 
semua semoga Allah S.W.T. mengasihi kamu semua. Aku berwasiat kepada kamu 
semua agar kamu semua bertakwa kepada Allah S.W.T. dan mentaati segala 
perintahNya. Sesungguhnya hari perpisahan antara aku dengan kamu semua 
hampir dekat dan dekat pula saat kembalinya seorang hamba kepada Allah 
S.W.T. dan menempatkannya di Syurga. Kalau telah sampai ajalku maka 
hendaklah Ali yang memandikan ku, Fadhl bin Abas hendaklah menuangkan air 
dan Usamah bin Zaid menolong keduanya. Setelah itu kamu kapanilah aku dengan 
pakaianku sendiri apabila kamu semua menghendaki, atau kapanilah aku dengan 
kain yaman yang putih. Apabila kamu memandikan aku maka hendaklah kamu 
menempatkan aku di atas balai tempat tidurku dalam rumah ku ini. Setelah itu 
kamu semua hendaklah keluar sebentar meninggalkan aku. Pertama yang akan 
mensolatkan aku ialah Allah S.W.T. kemudian yang akan mensolatkan aku ialah 
Jibril a.s. kemudian diikuti oleh Malaikat Israfil, Malaikat Mikail, dan 
yang akhir sekali Malaikat Izrail berserta dengan semua para pembantunya. 
Setelah itu baru kamu semua masuk beramai-ramai bersolat ke atas ku?.
Sebaik sahaja para sahabat mendengar ucapan yang sungguh menyayat hati itu 
maka mereka pun menangis dengan nada yang deras dan berkata : ?Ya 
Rasulullah, engkau adalah seorang Rasul yang diutus kepada kami dan untuk 
semua, yang mana selama ini engkau memberi kekuatan dalam penemuan kami dan 
sebagai penguasa yang menguruskan perkara kami. Apabila engkau sudah tiada 
lagi kepada siapakah yang akan kami tanya setiap persoalan yang timbul 
nanti?? Kemudian Rasulullah S.A.W. berkata : ?Dengarlah para sahabatku aku 
tinggalkan kepada kamu semua jalan yang benar dan jalan yang terang dan 
telah aku tinggalkan pada kamu semua dua penasihat yang satu daripadanya 
pandai bicara dan satu lagi diam sahaja. Yang pandai bicara itu ialah 
Al-Quran dan yang diam itu ialah maut. Apabila ada sesuatu persoalan yang 
rumit di antara kamu, maka hendaklah kamu semua kembali kepada Al-Quran dan 
Hadis ku dan sekiranya hati kamu itu berkeras maka lembutkan ia dengan 
mengambil pengajaran dari mati. Wahai kaum muslimin, kamu semua sentiasa 
dalam pertolongan dan pemeliharaan Allah S.W.T. oleh itu hendaklah kamu 
semua bertaqwa kepada Allah S.W.T. dan mengerjakan segala perintahnya. 
Sesungguhnya aku akan meninggalkan dunia ini dan kamu semua, dan hari ini 
adalah hari pertama aku di akhirat dan hari terakhir aku di dunia.?
Manusia tercinta itu hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia. Matahari 
kian tinggi tapi pintu rumah Rasulullah S.A.W. masih tertutup. Sedang di 
dalamnya Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat 
dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya. Tiba-tiba dari luar 
pintu terdengar seorang berseru mengucapkan salam. ?Bolehkah saya masuk?? 
Tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, ?Maafkanlah, ayahku 
sedang demam,? kata Fatimah yang memalingkan badan dan menutup pintu. 
Kemudian dia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan 
bertanya pada Fatimah, ?Siapakah itu wahai anak ku?? ?Tak tahulah ayahku 
orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya.? Tutur Fatimah lembut. Lalu 
Rasulullah S.A.W. menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. 
Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang. 
?Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang 
memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikat maut.? Kata Rasulullah S.A.W. 
Fatimah pun menahan ledakan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri, 
kata Rasulullah menanyakan kenapa Jibril A.S. tidak ikut sama menyertainya. 
Kemudian dipanggillah Jibril A.S. yang sebelumnya sudah bersiap di atas 
langit dunia menyambut roh Kekasih Allah dan penghulu di dunia. ?Jibril, 
jelaskan apa hak ku nanti di hadapan Allah S.W.T.?? Tanya Rasulullah S.A.W. 
dengan suara yang amat lemah. ?Pintu-pintu langit telah terbuka, para 
malaikat telah menanti rohmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatangan 
mu,? Kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, 
matanya masih penuh kecemasan. ?Engkau tidak senang mendengar khabar ini?? 
Tanya Jibril lagi. ?Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?? 
?Jangan khuatir wahai Rasulullah, aku pernah mendengar Allah S.W.T. 
berfirman kepada ku, ?Ku haramkan syurga bagi sesiapa sahaja kecuali umat 
Muhammad telah berada di dalamnya? Kata Jibril.
Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan roh 
Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah disimbah peluh, 
urat-urat lehernya menegang. ?Jibril, betapa sakitnya sakaratul maut ini.? 
Perlahan Rasulullah S.A.W. mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang disampingnya 
menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. ?Jijikkah kau melihatku, 
hingga kau palingkan wajahmu wahai Jibril?? Tanya Rasulullah kepada Malaikat 
Penghantar Wahyu itu. ?Siapakah yang sanggup melihat Kekasih Allah direnggut 
ajal wahai Rasulullah.? Kata Jibril.
Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik kerana sakitnya tidak 
tertahan lagi. ?Ya Allah dahsyatnya maut ini, timpakan sahaja semua siksa 
maut ini kepada ku jangan pada umatku.? Badan Rasulullah mulai dingin kaki 
dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak 
membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. ?Uushiikum bi 
shalati, wa maa malakat aimanukum, peliharalah solat dan peliharalah 
orang-orang lemah di antara mu.?
Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan sahabat saling berpelukan. 
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan 
telinganya ke bibir Rasulullah S.A.W. yang mulai kebiruan. ?Ummatii, 
ummatii, ummatii?? ? ?Umatku, umatku, umatku? 
Innalillahiwainnailaihirojiun?Maka, berakhirlah hidup manusia mulia yang 
memberi sinaran itu ??

Diambil dari:
Fiqh Sirah, Said Ramadhan Al-Buti.

0 comments:

 
Bila Blogger Template by Ipietoon Blogger Template